Minggu, 25 Juni 2017

Puluhan Tunanetra Siapkan Pendakian Gunung Manglayang Bandung

id Puluhan Tunanetra, Pendakian, Gunung Manglayang, tunanetra mendaki, Ekspedisi Netra, Panti Sosial Bina Netra, disablitas, difable, Wyata Guna, Suhenda
Puluhan Tunanetra Siapkan Pendakian Gunung Manglayang Bandung
Ilustrasi - Penyandang tunanetra membaca kita suci Al Quran dengan cetakan huruf braille. (Foto Antara/Irsan Mulyadi )
Kami ingin mendobrak paradigma bahwa orang dengan keterbatasan pun bisa melakukan hal-hal yang biasa dilakukan orang normal, seperti pendakian gunung.
Bandung (Antara Megapolitan) - Puluhan tunanetra akan melakukan pendakian ke puncak Gunung Manglayang, berlokasi di antara Kabupaten Bandung dan Kabupaten Sumedang, Jawa Barat. Pendakian dengan tema "Ekspedisi Netra" itu sebagai dari rangkaian Peringatan Hari Disabilitas Internasional pada 3 Desember 2017.

"Melalui Ekspedi Netra kami ingin membuktikan, walaupun kami memiliki kekurangan secara fisik, tapi kami ingin memberikan penceramahan kepada pemerintah. Kami, para tuna netra juga bisa melakukan hal-hal yang dilakukan teman-teman normal seperti mendaki gunung," kata Humas Panti Sosial Bina Netra (PSBN) Wyata Guna Bandung, Suhendar, Jumat.

Untuk mewujudkan pendakian tersebut pihaknya dibantu oleh para mahasiswa dari Pioneer of Adventure and Rescue Association (PANTERA) Fisip Universitas Padjadjaran, sebuah wadah organisasi kemahasiswaan di perguruan tinggi tersebut yang fokus pada kegiatan alam terbuka.

"Sebelum kita melakukan 'Ekspedi Netra', kami akan akan diberikan pelatihan seminggu dua kali oleh teman-teman dari PANTERA Unpad," kata Suhendar.

Ia mengatakan melalui kegiatan tersebut pihaknya ingin mengedukasi masyarakat, khususnya pemerintah bahwa kepedulian akan alam pun tidak hanya dapat dilakukan orang-orang yang memiliki kemampuan penglihatan yang normal. Disabilitas netra pun bisa melakukannya, berperan mewujudkan kepedulian terhadap alam serta membuat setiap individu mereka berani, mandiri dan tangguh.

"Kami ingin mendobrak paradigma bahwa orang dengan keterbatasan pun bisa melakukan hal-hal yang biasa dilakukan oleh orang normal, seperti pendakian gunung," kata dia. 

Editor: M.Ali Khumaini

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga